Kamis, Februari 25, 2021
Beranda Ekonomi Wabah Covid-19 Tak Halangi Ekspor Sarang Burung Walet di Karimun Untuk Meroket

Wabah Covid-19 Tak Halangi Ekspor Sarang Burung Walet di Karimun Untuk Meroket


Karimun- Meski pandemi Covid-19 belum berakhir, Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Tanjung Balai Karimun terus membuka layanan ekspor Sarang Burung Walet (SBW) yang merupakan salah satu komoditas ekspor unggulan di Kabupaten Karimun dengan negara tujuan Singapura, Malaysia, Taiwan dan Hongkong.

Berdasarkan data IQFAST di Karantina Pertanian Tanjung Balai Karimun, tercatat pada tahun 2018, ekspor SBW tembus 607.7 kg dengan nilai ekspor mencapai Rp 9,1 miliar. 


Pada tahun 2019, mengalami peningkatan di angka 621.3 kg atau setara dengan Rp 9.3 miliar dengan negara tujuan Singapura, Malaysia, Taiwan dan Hongkong.


Di awal tahun 2020, ekspor SBW Karimun semakin meroket. Pada triwulan pertama 2019, volume ekspor sarang burung walet mencapai 144.4 kg atau setara dengan Rp 2.16 miliar.


Jika dibandingkan di periode yang sama pada tahun 2020, tren ekspor mengalami peningkatan hampir dua kali lipat di angka 272 kg dengan nilai ekspor Rp 4,08 miliar.


Hal tersebut tampak memperjelas kenaikan yang meroket terhadap ekspor SBW meski Indonesia masih dihadapi dengan pandemi covid-19.


SBW di Karimun dibudidayakan dari rumah-rumah burung walet. Bentuk sarang burung walet yang diekspor bervariasi, disesuaikan dengan permintaan negara tujuan seperti berwarna putih, bertekstur padat, bentuk daun, mangkok kecil atau setengah bola.


Sarang burung walet yang diekspor ke berbagai negara ini ditujukan untuk keperluan konsumsi karena khasiatnya yang sangat baik bagi kesehatan.
Karantina Pertanian Tanjung Balai Karimun lakukan berbagai upaya dan terobosan guna menggerakan seluruh potensi ekspor Karimun. 
Eksportir SBW di Karimun termasuk generasi milenial yang berani bersaing di pasar internasional. 


Semangat muda yang dimiliki kaum milenial harus menjadi dorongan postitif bagi pembangunan pertanian Indonesia, terutama dalam peningkatan ekspor pertanian yang akan mempengaruhi perekonomian negara.


“Peran generasi milenial saat ini sangat penting. Hal ini sejalan dengan arahan Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo yang mengajak generasi milenial untuk menjadi bagian dari  Gerakan Tiga Kali Lipat Ekspor Pertanian (Gratieks),” ungkap Willy Indra Yunan, Kepala Karantina Pertanian Tanjung Balai Karimun, Sabtu (13/6/2020)


Di tempat terpisah, Ali Jamil selaku Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan) mengatakan bahwa peran sebagai otoritas karantina sangatlah penting. Pihaknya bertugas untuk memastikan seluruh produk pertanian yang diekspor sehat, aman dan memiliki daya saing di pasar global.


“Sebagai fasilitator pertanian diperdagangan internasional, Barantan melakukan serangkaian tindakan karantina untuk memastikan komoditas pertanian ekspor telah memenuhi persyaratan teknis internasional atau Sanitary and Phyosanitary (SPS) Measures,” tutup Jamil.

GALLERY FOTO

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Kamis Pagi, Presiden Jokowi Lantik Ansar-Marlin sebagai Gubernur dan Wagub Kepri

Karimun - Masyarakat Provinsi Kepulauan Riau segera menyambut Gubernur dan Wakil Gubernur baru. Pasalnya, Ansar Ahmad dan Marlin Agustina...

TNI AD Buka Penerimaan Prajurit Tamtama, Kodim 0317/TBK Gencarkan Sosialisasi ke Masyarakat

Karimun - Peluang bagi generasi muda di Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau untuk mengabdi kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sebagai sebagai prajurit...

Program Padat Karya, Cara Bandara RHA Karimun Berdayakan Masyarakat ditengah Pandemi.

Karimun - Bandara Raja Haji Abdullah (RHA) Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau memberdayakan puluhan warga sekitar melalui program Padat Karya tahun 2021, Senin...

Resmi Zona Hijau, Belajar Tatap Muka di Kecamatan Kundur Karimun Kembali Digelar

Karimun - Sekolah-sekolah yang berada di Kecamatan Kundur, Karimun, Kepulauan Riau kembali menggelar pembelajaran secara tatap muka, Senin (21/2/2021).